Hari Perempuan Sedunia 2023: 14 Media Alternatif Perempuan Perjuangkan Media dan Teknologi Ramah Gender

Hari Perempuan Sedunia 2023

digitalMamaID – digitalMamaID bergabung dengan 14 media alternatif perempuan dari berbagai wilayah di Indonesia sepakat bersekutu untuk memperjuangkan media dan teknologi digital yang ramah gender serta inklusif pada Hari Perempuan Sedunia, 8 Maret 2023.

Selain digitalMamaID, media alternatif perempuan tersebut yakni Konde.co, Bincang Perempuan, JalaStoria.id, Jurnal Perempuan, Katong NTT, LivE Bengkulu, Perempuan Berkabar, Perempuan Berkisah, Srikandi Lintas Iman, Suluh Perempuan, Tentangpuan, Mubadalah, dan Femini.id. Media-media alternatif tersebut berbasis di berbagai wilayah di antaranya Aceh, Bengkulu, Jakarta, Bandung, hingga NTT.

Dalam peringatan Hari Perempuan Sedunia 2023, UN Women mengambil tema “DigitALL: inovasi dan teknologi untuk kesetaraan gender” karena masih banyaknya kesenjangan gender dalam teknologi. Oleh karena itu, media-media alternatif perempuan menilai kemajuan teknologi digital semestinya inklusif.

Pernyataan sikap Hari Perempuan Sedunia 2023

Berikut pernyataan 14 media alternatif perempuan:

Kami lahir dari keprihatinan terhadap konten-konten isu perempuan di media yang belum dianggap penting dan diberitakan sensional, serta kebijakan yang belum ramah gender dan inklusif. Kami percaya digitalisasi yang inklusif akan membawa perubahan pada posisi perempuan yang lebih baik, termasuk di media.

Kami bersepakat untuk memperjuangkan:

  1. Teknologi yang inklusif dan non-diskriminatif
  2. Konten media berperspektif gender dan inklusif
  3. Ruang redaksi yang ramah gender dan kesejahteraan jurnalis
  4. Stop segala bentuk kekerasan, diskriminasi, dan sensasionalisme terhadap perempuan

Perjuangan tersebut dilakukan media-media alternatif perempuan di tengah berbagai tantangan internal di antaranya memperluas pembaca, krisis finansial, hingga pentingnya perbaikan manajemen. Perjuangan dan tantangan itu menguatkan kebutuhan kolaborasi antara sesama media perempuan. Saat ini ke-14 media alternatif perempuan tersebut berkumpul dan sepakat untuk berkolaborasi dalam berbagai aspek. Hal itu agar media-media alternatif perempuan dapat berkelanjutan dan kuat menghadapi berbagai ancaman di masa depan.

Perkuat kolaborasi

Sebelumnya, media perempuan alternatif ini berkumpul dalam sebuah sarasehan yang bertujuan untuk memetakan kondisi media perempuan di Indonesia. Program ini diinisiasi oleh Konde.co yang didukung oleh Google News Initiative. Tujuannya untuk memperkuat kolaborasi media-media perempuan di Indonesia.

Direktur Konde.co Nani Afrida mengatakan, kolaborasi sesama media perempuan menjadi kebutuhan untuk menjawab berbagai tantangan. “Saling menguatkan sesama media perempuan menjadi hal paling rasional saat ini di tengah berbagai tantangan yang dihadapi,” katanya. [*]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *